0.6 C
New York
Sabtu, Februari 29, 2020
Beranda Olahraga e-Sport PB Esports akan segera daftar jadi anggota KONI

PB Esports akan segera daftar jadi anggota KONI

Jakarta (ANTARA) – Dewan Pembina PB Esports Sandiaga Salahudin Uno mengatakan, pihaknya akan segera mendaftarkan induk cabang olahraga yang dipimpin oleh Jenderal Pol (Purn) Budi Gunawan itu kepada Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) sebagai anggota.

“Kita sudah siapkan cabang-cabang di daerah provinsi (pengurus provinsi). Ini yang akan kita kerjakan sekarang,” ungkap Sandiaga di ICE BSD, Tangerang, Minggu.

Sandiaga mengatakan, hingga saat ini sudah terbentuk 26 pengurus di beberapa provinsi di Indonesia. Dari 26 pengurus provinsi tersebut, ia yakin PB Esports telah memenuhi persyaratan untuk terdaftar sebagai anggota KONI.

“Sudah ada 26 (pengurus) provinsi. Rencananya bulan Februari ini sudah siap 26 dan sudah bisa dilantik. Kita sudah memenuhi syarat untuk jadi anggota KONI,” kata Sandiaga menambahkan.

Adapun salah satu syarat untuk menjadi anggota KONI adalah induk cabang olahraga tersebut harus memiliki minimal 17 pengurus provinsi aktif.

Baca juga: Menpora: Piala Presiden Esports bukti Indonesia junjung sportivitas

Baca juga: Vietnam juarai Free Fire Piala Presiden Esports 2020

Sementara itu, Ketua KONI Pusat Marciano Norman berharap dengan dibentuknya PB Esports, para anggotanya bisa segera melakukan konsolidasi dan mengirimkan surat permohonan.

“Saya selaku Ketua Umum KONI berharap mereka segera melakukan konsolidasi organisasinya dan segera mengirimkan surat permohonan supaya dijadikan salah satu cabang olahraga yang menjadi anggota KONI pusat bersama 64 cabang olahraga lainnya,” kata Marciano.

“Saya berharap dalam waktu dekat di bawah bimbingan Pak Budi Gunawan dan Pak Sandiaga, PB Esports akan segera memenuhi persyaratan untuk segera jadi anggota KONI,” katanya melanjutkan.

Organisasi esports

Sebelum PB Esports resmi dilantik pada 18 Januari lalu, tercatat sudah ada setidaknya tiga lembaga dan asosiasi yang menaungi esports Indonesia berdiri lebih dulu.

Setelah Indonesia Esports Association (IESPA) muncul pertama kalinya pada 2013, beberapa asosiasi lain bermunculan seperti Asosiasi Olahraga Video Game Indonesia (AVGI) yang dibentuk Juli 2019 dan Federasi Esports Indonesia (FEI) pada Oktober 2019.

Baca juga: Piala Presiden Esports 2020 lahirkan tiga juara di hari pertama

Baca juga: Vietnam juarai Free Fire Piala Presiden Esports 2020

IESPA yang merupakan organisasi pertama menaungi esports juga telah dikukuhkan oleh Federasi Olahraga Rekreasi Masyarakat Indonesia (FORMI) serta diakui sebagai anggota Federasi Esports Internasional (IeSF).

Sebagai perbandingan, IESPA telah memiliki 22 pengurus provinsi di seluruh Indonesia dan rutin menggelar turnamen esports sejak 2014 lalu.

Selain itu, IESPA juga merupakan asosiasi yang turut berperan penting dalam proses seleksi atlet yang turun di Asian Games 2018 dan SEA Games 2019 lalu.

Kendati sudah ada beberapa asosiasi esports di Indonesia, Sandiaga memastikan bahwa tidak akan terjadi tumpang tindih tugas dan wewenang satu sama lain.

“Semua akan dirangkul,” kata Sandiaga.

Pewarta: Shofi Ayudiana
Editor: Irwan Suhirwandi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Doa Asma binti Abu Bakar As Shiddiq

Asma binti Abu Bakar As...

Apple pantau virus corona di Korsel dan Italia

Jakarta (ANTARA) - Apple Inc memantau secara teliti wabah corona yang kini meluas di Korea Selatan dan Italia, tempat pemasok perusahaan tersebut berada.Dikutip dari...

Jelang seri pembuka F1 2020, Ferrari masih harus banyak berbenah

Jakarta (ANTARA) - Kepala tim Matttia Binotto mengungkapkan jika Ferrari masih harus berbenah setelah tes pramusim Formula 1 di Barcelona usai pada Jumat, dua...

Recent Comments